Seringkali, diskusi pajak kita, dan dalam hal ini sebagian besar wacana kebijakan hukum kita, berfokus pada ekonomi. Dalam pajak, kita sering berbicara tentang efisiensi sebagai yang pertama di antara yang sederajat dalam triad prinsip yang juga mencakup ekuitas, dan administrasi. Seringkali juga, konsep kami tentang ekuitas dan administrasi banyak berfokus pada biaya dan manfaat ekonomi dan tabel distribusi. Namun seringkali kita tidak membicarakan konsep demokrasi dan bagaimana sistem pajak dapat mendorong atau menghambatnya. Dalam artikelnya, A Democratic Perspective on Tax Law, Clint Wallace mengalihkan perhatian kita pada tulisan-tulisan yang ada tentang demokrasi dan pajak dan menambahkan bahwa untuk kebijakan pajak, harus ada analisis berdasarkan cita-cita demokrasi yang kita gunakan untuk menilai kebijakan tersebut. . Demokrasi harus berdiri dengan efisiensi, pemerataan, dan administrasi sebagai kriteria terpisah untuk menganalisis sistem pajak.

Pertama, Wallace menunjukkan bagaimana efisiensi, pemerataan, dan administrasi saat ini memiliki titik buta demokrasi. Misalnya, dalam analisis efisiensi, orang mengabaikan demokrasi dalam menciptakan fungsi kesejahteraan sosial, mereka mengadopsi pandangan libertarian di mana pasar mendahului alam, atau mereka gagal memahami konteks pemerintahan di mana aturan diterapkan. Ekuitas seringkali hanya berfokus pada masalah distribusi uang dan bukan dinamika kekuasaan. Administrasi lebih mementingkan hak pembayar pajak terhadap pemerintah yang berbahaya. Dan bahkan ketika berbicara tentang proses pembuatan kebijakan, demokrasi seringkali tidak dianggap dengan beberapa pengecualian yang dikutip Wallace. Demokrasi, kemudian, jarang muncul dalam diskusi kita.

Wallace kemudian membuat alasan positif mengapa kita harus memasukkan demokrasi dalam menganalisis kebijakan pajak dan proses pembuatan kebijakan. Idealnya, sistem pajak harus mendukung dan memajukan tujuan dan nilai demokrasi. Dia menggarisbawahi tiga bidang khusus untuk diperiksa berkaitan dengan demokrasi: mempromosikan kepercayaan pada demokrasi, mendukung partisipasi, dan membentuk kehidupan ekonomi politik.

Dalam mempromosikan keyakinan pada demokrasi, Wallace mencatat beberapa cara sistem pajak dapat membantu atau merugikan. Pertama, sistem perpajakan itu sendiri memiliki nilai komunikatif. Apa yang dilakukan sistem pajak kepada rakyatnya, mulai dari meminta pengajuan yang berat ketika IRS sudah memiliki informasi, hingga bagaimana beban pajak didistribusikan, mengomunikasikan nilai-nilai kunci kepada orang-orang. Beroperasinya sistem pajak dan kapasitas pemerintah juga dapat mempengaruhi kepercayaan masyarakat terhadap sistem pajak dan keseluruhan operasi pemerintah, terutama karena sistem pajak merupakan bagian dari negara yang paling banyak berinteraksi dengan masyarakat.

Sehubungan dengan partisipasi, sistem pajak dapat membantu memberikan suara yang demokratis. Ini dapat memberikan suara dengan memberikan bentuk kontrol atas pemerintah dan lembaga-lembaganya. Itu juga dapat memberikan suara, mungkin tidak merata, dalam menentukan siapa yang dapat memilih untuk menyusun kewajiban pajak mereka. Ini juga dapat mempengaruhi partisipasi dengan mendorong atau mengecilkan kapasitas demokrasi. Sistem perpajakan yang baik menyediakan sumber daya pemerintah yang digunakannya untuk mempersiapkan warga negara dalam pendidikan dan memiliki kebijakan lain di dalamnya yang juga mendukung tujuan itu. Tetapi hal-hal seperti pengurangan bunga hipotek dan sarana untuk mendukung tempat-tempat dengan basis pajak properti yang tinggi untuk pengeluaran pendidikan menunjukkan bahwa sistem pajak menghambat bagian partisipasi ini.

Dalam persoalan kehidupan ekonomi politik, sistem perpajakan dapat mempengaruhinya dengan dua cara. Yang pertama adalah dapat mendorong atau mencegah nondominasi. Sementara teori tentang apa itu dominasi bernuansa dan diperebutkan, pada intinya dominasi adalah tentang menjalankan kekuasaan atas orang lain. Fokusnya di sini kemudian adalah bagaimana masalah ekonomi kadang-kadang bisa masuk ke bidang politik dan membantu atau merugikan pengambilan keputusan yang demokratis. Dengan demikian, pajak dapat membantu atau menghambat distribusi dan interaksinya dengan kekuatan politik. Kedua, sistem perpajakan juga dapat mempengaruhi kehidupan ekonomi politik ini dengan mengelola perekonomian. Pajak dapat memengaruhi masalah alokasi modal, pekerjaan, dan hampir semua bagian masyarakat. Pertanyaannya di sini adalah apakah sistem perpajakan, dalam pengelolaan ini, mengedepankan nilai-nilai kebebasan, kesetaraan, dan martabat.

Wallace kemudian mengambil ide-ide ini dan menerapkannya untuk menunjukkan bagaimana proposal perpajakan kekayaan meningkatkan demokrasi. Banyak yang telah menunjukkan bahwa alokasi sejumlah besar kekayaan telah mendistorsi kehidupan ekonomi dan politik kita. Mereka yang memiliki lebih banyak kekayaan memiliki kekuatan dan pengaruh yang sangat besar dalam segala macam proses. Mereka juga yang kaya membantu menghidupkan konsep bahwa hanya orang kecil yang membayar pajak mereka karena mereka dapat menunda perpajakan dengan menghindari realisasi atau struktur lain sampai mereka mati. Pajak kekayaan dapat mendukung kepercayaan pada demokrasi dengan menunjukkan bahwa pajak berlaku untuk semua orang. Ini dapat memastikan partisipasi dengan menyediakan sejumlah dana untuk membayar hal-hal seperti prasekolah universal dan memaksa orang yang sangat kaya untuk ikut serta dengan mengurangi kemampuan untuk menunda pajak dengan menghindari realisasi. Akhirnya, ia membantu membentuk kehidupan politik dan ekonomi dengan mencoba membatasi dominasi. Seperti dibahas di atas, orang kaya menggunakan dana mereka untuk memajukan tujuan politik mereka. Dan kekayaan, meski tidak digunakan untuk mempengaruhi politik, menciptakan kekuatan dan kehormatan tertentu dalam masyarakat.

Secara keseluruhan, Wallace membantu kami membuat garis besar kriteria demokrasi baru untuk menganalisis kebijakan pajak. Dia secara eksplisit tidak, untuk alasan yang baik, mendefinisikan sepenuhnya konsep-konsep seperti demokrasi dan nondominasi, tetapi mendorong kita untuk menarik pajak orang untuk berdiskusi dan bergulat dengan perdebatan ini dalam teori demokrasi. Ajakan untuk merenungkan dan bergulat dengan konsep-konsep ini disambut baik dan dibutuhkan. Kita harus bekerja dengan konsep teori demokrasi yang sulit, terlibat dengan ahli teori di bidang ini, dan berusaha menerapkannya pada analisis perpajakan kita.

Selain itu, Wallace melakukan pekerjaan yang baik dalam mendorong kembali masalah yang telah berkembang dalam perpajakan, bidang hukum lainnya, dan dalam pembuatan kebijakan, yang merupakan dominasi pemikiran ekonomi. Dengan hati-hati, Wallace memberi kita dorongan penting untuk tidak membiarkan ekonomi selalu berbicara. Hampir semua dari tiga kriteria kami untuk kebijakan pajak sekarang memiliki intinya, ide ekonomi. Tetapi kita sering melakukannya tanpa memikirkan implikasinya bagi masyarakat luas serta gagal memahami asumsi yang mendasarinya. Selain itu, di antara kriteria tersebut, pergantian efisiensi sebagai yang pertama di antara yang sederajat bermasalah. Wallace, dengan menulis dan menambahkan suaranya, mendorong kita untuk berpikir tentang bagaimana kita semua secara halus memasukkan ide-ide ini ke dalam pemikiran kita.

Karya itu kemudian harus berfungsi sebagai panggilan bagi kita semua untuk berpikir lebih dalam tentang bagaimana kebijakan dan proses pajak memengaruhi masyarakat kita yang lebih luas dan tujuan demokrasi. Itu harus membuat kita fokus secara substantif pada kebijakan yang menciptakan hasil positif ke arah itu, dan proses bijaksana pada prosedur yang memajukan tujuan demokrasi. Hal itu, pada gilirannya, akan membantu pembahasan pajak menjadi lebih relevan dan kaya.

https://taxprof.typepad.com/taxprof_blog/2023/07/weekly-ssrn-tax-article-review-and-roundup-saito-reviews-wallaces-a-democratic-perspective-on-tax-la.html