Ketua DPR Kevin McCarthy (R-CA) dan Presiden Biden baru-baru ini setuju untuk mengurangi sebagian dari peningkatan pendanaan IRS yang diberlakukan melalui Undang-Undang Pengurangan Inflasi (IRA) tahun lalu. Lupakan sejenak tentang apa yang Anda pikirkan tentang IRS dan omong kosong tentang “menyingkirkan IRS dari punggung Anda”. Jika Anda seorang pembayar pajak yang jujur, pejabat terpilih kami baru saja memilih untuk meningkatkan bagian Anda dari beban pajak federal dan menyerahkan tingkat utang nasional yang lebih tinggi kepada Anda dan anak-anak saya.

Itulah salah satu alasan mengapa lima mantan komisaris IRS, Republik dan Demokrat, berpendapat dengan fasih bahwa tambahan sumber daya IRS akan menciptakan sistem pajak yang lebih adil. Logikanya sederhana. Lebih sedikit sumber daya untuk IRS berarti berkurangnya penegakan undang-undang perpajakan. Meskipun kode pajak menjadi lebih kompleks, sebelum IRA, sumber daya riil IRS telah dipotong sekitar 23 persen dari 2010 hingga 2021.

Terlepas dari penurunan sumber daya ini, biaya pengumpulan pajak IRS sebesar $100 telah turun menjadi 29 sen, pengurangan lebih dari setengahnya sejak tahun 1992. Sebelum merayakan pendekatan “lakukan lebih banyak dengan lebih sedikit”, sadarilah bahwa IRS paling efisien jika dapat mencocokkan laporan dari pemberi kerja, bank, dan lainnya dengan apa yang Anda laporkan pada SPT Anda. Audit pembayar pajak dengan pengembalian yang lebih kompleks telah menurun secara dramatis dalam beberapa tahun terakhir, dan dinamika tersebut mendukung pembayar pajak yang lebih kaya daripada pekerja tradisional yang gajinya dilaporkan ke IRS oleh pemberi kerja mereka.

Sayangnya, pemotongan baru-baru ini hanyalah salah satu dari banyak kesempatan di mana suara-suara mendominasi diskusi tentang tingkat sumber daya yang tepat untuk IRS.

Penurunan panjang dalam sumber daya IRS terjadi sebagian karena presiden sebelumnya, termasuk Bill Clinton dari Partai Demokrat, ingin mengisyaratkan bahwa mereka mengurangi ukuran pemerintah yang diukur dengan jumlah total pegawainya. IRS harus memangkas staf meskipun tidak ada analisis yang menyatakan bahwa pengurangan audit dan layanan wajib pajak yang dihasilkan akan membuat IRS lebih efisien dalam menjalankan tugasnya.

Presiden Biden menetapkan kebijakan gigitannya sendiri dengan menjanjikan bahwa agen pajak tidak akan menaikkan tingkat audit untuk rumah tangga yang berpenghasilan kurang dari $400.000 per tahun. Pedoman ini cukup canggung, karena kecurangan terjadi di semua tingkat pendapatan. Juga sulit untuk mengetahui dari pengembalian pajak pendapatan sebenarnya dari seseorang yang tidak melaporkan pendapatan.

Mengukur kesuksesan dalam memenuhi kriteria $400.000 ini juga agak sewenang-wenang ketika soundbite mendominasi. Misalnya, hal itu mungkin bergantung pada cara “pemeriksaan” versus “pemeriksaan” didefinisikan dalam kaitannya dengan korespondensi dengan pembayar pajak. Juga, jika IRS mengaudit pada tingkat yang jauh lebih tinggi dari mereka yang memiliki pendapatan yang dinyatakan lebih dari $400.000, maka hal itu menandakan bahwa seseorang lebih mungkin menghindari audit dengan melaporkan pendapatan yang tidak cukup untuk jatuh di bawah ambang batas.

Kongres memang memiliki alternatif: reformasi pajak substantif sebagian besar berpusat pada penyederhanaan kode pajak. Meskipun ada beberapa penyederhanaan sebagai bagian dari RUU yang lebih besar seperti Undang-Undang Pemotongan Pajak dan Pekerjaan tahun 2017, pemberlakuan tersebut juga mengandung banyak kerumitan baru. Belum ada upaya besar yang ditujukan terutama untuk penyederhanaan sejak tahun 1954.

Penyederhanaan, bagaimanapun, adalah subjek yang kompleks, dan juga tidak dapat ditentukan oleh gigitan suara. Misalnya, Bret Stephens dari New York Times secara keliru mendefinisikan penyederhanaan sebagai tarif tetap dan tanpa potongan. Selama beberapa penghasilan, seperti mereka yang miskin, dikenakan pajak dengan tarif nol, struktur tarifnya progresif, bukan datar. Selain itu, perhitungan perangkat lunak pajak atau tabel pencarian tidak dibuat lebih sederhana dengan tarif tetap, dan banyak pemotongan, seperti pembayaran gaji kepada karyawan atau bunga kepada pemberi pinjaman, diperlukan untuk mengukur laba bersih.

Penegakan akan ditingkatkan secara signifikan dengan lebih banyak pencocokan dokumen; misalnya, kontribusi amal sekarang sebagian besar tidak diperiksa dan tidak diaudit. Meskipun pelaporan yang diperluas seperti itu juga akan menyederhanakan pencatatan untuk banyak pembayar pajak, itu masih akan menambah beban pelaporan untuk bisnis, badan amal, dan organisasi lain, sehingga diperlukan keseimbangan yang masuk akal.

Saatnya membuat keputusan tentang administrasi perpajakan dengan penilaian yang masuk akal tentang apa yang efisien, adil, dan dapat ditegakkan. Gigitan suara yang dengan buruk menentukan biaya dan manfaat dari tindakan IRS yang berbeda jarang membantu menyelesaikan masalah. Jika Kongres menginginkan lebih sedikit kejengkelan bagi pembayar pajak, Kongres harus mempertimbangkan penyederhanaan pajak. Itu salah satu cara untuk bergerak maju tanpa meningkatkan bagian pajak yang harus dibayar oleh pembayar pajak yang jujur

By admin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *